SELAMAT DATANG DI BLOG BG NUR KOMTING @Bahagialah bagi orang yang mengerti akan arti cinta@

LUPAKAH KAU PADAKU



,,,"LUPAKAH KAU PADAKU",,,

Terapung di kesunyian
Dalam rinai rindu di hati
Sendiri ku disini
Menanti dirimu kembali
Mungkin telah habis kata untuk ku ungkap semua
Namun kau tetap saja berlalu meninggalkan diriku
Dengan berpayung kesetiaan
Aku masih di sini
Bersama secerca harapan
Yang masih tersisa
Tik...tik....
Suara hujan merintikpun
Temaniku di sini menantimu
Di Tempat pertama kita bertemu
Tapi mengapa kau ta kunjung datang....???
Ya....
Mungkin kau telah lupa padaku
Lupa pada cinta yang telah kau tinggalkan untukku

sumber

Karakter Pasaangan Dalam Percintaan

PERCINTAAN..

Mengenal karakter manusia itu menarik. Apa yang tampak di permukaan, belum tentu sesuai dalamnya..
Ada yang bawaannya keras, tapi gak tegaan. Ada yang bawaannya kalem, tapi mematikan. Mengenal orang perlu waktu..
Ada yang seolah emosional, tapi lepas dan tidak 'menyimpan'. Ada yang kelihatan bijak, tapi 'aktor' licik yang lihai..
Ada yang seolah happy family, punya segalanya, ternyata dalamnya sangat rapuh dan penuh kebohongan..
Tapi lucunya, banyak orang lebih suka dibohongi dengan kemanisan, daripada menghadapi spontanitas yang menyakitkan..
'Kebanyakan' orang-orang yang cerai, memiliki pola-pola yang mirip, kecuali memang kasus 'salah pilih' orang (sakit jiwa).
POLA yang paling banyak: Wanita berharap lebih terhadap suaminya. Kenyataan saat pacaran, beda dengan setelah nikah. Kecewa deh..
Mereka saat pacaran dalam kondisi saling 'pacing', alias mengikuti apa maunya pasangan. Seolah cucok gitu lho. Maklum masa promosi..
Begitu nikah, masa promosi usai, karakter asli kelihatan. Saling 'leading' dimulai. Aku maunya begini, ikuti aku..!! *Jeduerr
Begitu mulai ribut-ribut, datang 'orang ketiga' yang 'seolah' mendamaikan hati >> Padahal pola lama terulang lagi >> masih masa promosi, DoDoL..!
Kalo gak punya komitmen untuk menjaga pernikahan, mau bilang dia ilmu agamanya sekuat apa, cari alibi untuk mengucap 'pisah'. *babak 1 usai*
"Sukses itu berPOLA, gagal juga berPOLA" >> bukan hanya di bisnis, tapi juga dalam pernikahan..
Belajarlah untuk bertumbuh dengan memahami orang lain, bukan hanya meminta orang lain memahami diri kita..
Kesempurnaan bukan pada perjalanan, tapi pada proses pembelajaran..


sumber

Motivasi Kerja Organisasi

Motivasi berhubungan dengan kekuatan (dorongan) yang berada di dalam diri manusia, sehingga motivasi kerja menunjuk pada kondisi-kondisi (di dalam dan di luar individu) yang menyebabkan adanya keragaman dalam intensitas, kualitas, arah dan lamanya perilaku kerja. Ada 3 teori yang berhubungan dengan motivasi kerja, yaitu :

1. Teori Pengharapan

Pada teori ini, orang akan termotivasi dengan baik bila ada peluang untuk mendapatkan insentif pada masing-masing individu. Hal ini terkait dengan 3 konsep, berupa :
a. Nilai (Value)
Setiap bentuk insentif memiliki nilai positif atau negatif bagi seseorang. Termasuk apakah nilai tersebut besar atau kecil bagi seseorang

b. Instrumentalitas
Ada hubungan antara pekerjaan yang harus dilakukan dengan harapan yang dimiliki. Dengan kata lain, pekerjaan dilihat sebagai suatu alat untuk mendapatkan suatu yang diharapkan sehingga muncul motivasi

c. Pengharapan
Persepsi tentang besarnya kemungkinan keberhasilan mencapai tujuan/hasil kerja
Ada 3 macam insentif, yaitu :
a. Insentif materiil, merupakan penghargaan yang tangible, seperti bantuan keuangan
b. Insentif solidaritas, merupakan penghargaan dari organisasi dan rekan sejawat
c. Insentif sesuai tujuan organisasi, merupakan penghargaan dari organisasi, misal kesempatan untuk mengembangan pengetahuannya)

2. Teori Keseimbangan
Ada kecenderungan orang akan membandingkan insentif yang diterimanya dengan insentif yang diterima orang lain. Jika seimbang antara keduanya, maka ada kemungkinan orang akan puas, bila sebaliknya akan ada yang merasa tidak puas sehingga selanjutnya akan mengakibatkan menurunnya motivasi kerja.

3. Teori Penentuan Tujuan
Pimpinan selaku top manager, jika memberikan tujuan tugas yang jelas akan lebih memotivasi karyawannya daripada hanya sekedar mengatakan “Kerjakan dengan sebaik-baiknya”, padahal tujuan yang hendak dicapai tidak jelas. Penentuan tujuan yang jelas merupakan gaya kepemimpinan tersendiri. Oleh karena itu, tujuan pekerjaan/tugas harus dirumuskan dengan jelas agar orang-orang yang mengerjakan mengetahui dengan baik. Hal ini akan memotivasi mereka untuk bekerja mencapai tujuan tersebut, meskipun mereka tidak terlibat dalam penentuan tujuannya.
Beberapa sumber kepuasan kerja, antara lain :
Mengetahu dirinya telah berhasi dalam menyelesaikan pekerjaannya
Merasa senang telah dapat menggunakan pengetahuan/ketrampilannya
Mendapatkan kesempatan pengembangan ketrampilan pribadi secara mental dan fisik
Kesempatan mempengaruhi orang lain
Penghargaan dari orang lain
Keamanan dalam penghasilan dan kedudukan
Sebaliknya, ketidakpuasan akan berakibat menurunnya motivasi kerja. Beberapa sumber ketidakpuasaan, antara lain :
Kebosanan
Penugasan yang tidak sesuai
Adanya gangguan-gangguan selama kerja
Fasilitas kerja yang minim
Insentif yang tidak sesuai dengan beban kerja
Pada dasarnya manusia menyenangi perlakuan yang adil, sehingga termotivasi dengan baik bila diberlakukan dengan adil. Nilai keadilan merupakan perbandingan antara hasil yang diterima diri sendiri (upaya yang dilakukan sendiri) dengan hasil yang diterima orang lain (upaya orang lain) sehingga berpengaruh terhadap motivasi dalam mengubah upaya, mengubah hasil, meninggalkan situasi dan mengubah pembanding.

Source : www.eng.unri.ac.id

Limong Ploeh Ribe. Panton Aceh

Dalam uroe kha kerja bangunan..
Dak saket badan hana takira..
Demi rupia wahe e rakan..
Batee loen gulam dak ube be raya..

Meunye meuadok nyan ka pekerjaan..
Padup takaran na lam kepala..
Bak busoe teusok cit kajeut reman..
Sang tangan kanan tukang lam desa..

Nye gotoeng royong laju didepan..
Pake meteran uko uko saja..
Meunye buet borong digob yang kuran..
Diuloen tuan buruh keureuja..

Asai limeng ploh geubri bayaran..
Teutap tatahan adak puasa..
Badan meuruoh buluet dibadan..
Mumang pikiran dalam uroe kha..

Keu baje baro wate lebaran..
Silob sipasang payah tamita..
Didara baro pakat jalan jalan..
Mita sikuyan keu minyeuk honda..

Kadang aneuk kumuen dilake jajan..
Dijieh han jeut tan limeng ribe rupia..
Wate tasaleum bek soh bak tangan..
Male loen tuan payah boh muka..

Ie pohon pinang me keumak tuan..
Supaya dek intan rumeh bahgia..
Bek rasa alang wate kunjongan..
Bacuet makanan ken payah taba..

Seumoga sehat jiwa ngen badan..
Beuteutap iman beutrok puasa..
Adak pih hek that kerja bangunan..
Doa bak Tuhan beu ek loen saba..
sumber

Kamera 360. Pantun Aceh

Wahe e rakan bacuet loen ratoh...
Bak peuroh peuroh karang celitra...
Ken dalam Qur'an sinoe ulon boh...
Tapi atra troh bak moderen masa...

Meulumpah canggeh kamera 360...
Mandum jeut tasampoh ata bak muka...
Adak barojeh lagee moto bloh...
Dinoe rakan boeh hi adek luna...


Bibi yang itam kuneng oh dilhoh...
Alis yang putoh jeut sambong teuma...
Muka yang masam lage keuneng boh soh...
Hana payah oen sirutoh jak edit gamba...

Di aneuk agam keubit that putoh...
Di eu ta'eun sampoh ka jatoh cinta...
Man sibak malam pulsa ditem boh...
Disampeng gurupoh jak peugah haba...

Oh watee meurumpok ban ek manok ditoh...
Muka that rusoh anco binasa...
Cukop dipeucagok dikamoe utoh...
Rumoh karapoh jeundela hana...

Bek that tapateh kamera lhe nam ploh...
Takot lheuh tabloh hana selera...
Ineng tapileh hate yang teudoh...
Nibak meuratoh get budi bahasa...
sumber

PENGANGGURAN . Panton Aceh

Tajak u aron roet persimpangan...
Sinan keuh rakan rumoh gudong tuha...
Teuma diriloen cuma pengangguran...
Tiep uroe Tuhan mita keureuja...

Nye buet lam gampong jak sipat jalan...
Mita pasukan nibak pos jaga...
Kalage nyan untong hana meu'oh ban...
Teuma pakri ban tamita cara...

Na cit sige ge jeut keu kuli bangunan...
Tapi jatah reman bak kenet limboi sa...
Kadang padup uroe lakee gantian...
Meunye di badan saket dirasa...

Leon jak kuliah payah lakee jajan...
Susah pikiran di ureung tuha...
Geujak tueng upah lam rimba Tuhan...
Kadang meu utang bak ureung kaya...

Han tatuho jak mita penghasilan...
Pula tanaman keumarau melanda...
Kasaket tapak lam pencarian...
Do'a bak Tuhan sabe loen pinta...

Inoe keuh masa lam kesusahan...
Aleh keuh pajan hudep bahgia..
Han putoh asa di uloen tuan...
Adak dinoe tan meu duaneuk beulanja...
SUMBER

Teupin Raya. Panton Aceh

Salam alaikom kawom saudara..
Duson ngen kota dikeu ngen likot..
Dinoe loen rawon kampong tercinta..
Cuba celitra lam ca'e uloen bot..

Meugah lam nanggroe nan Teupin Raya..
Rame lagoina sinan oh supot..
Na yang duek keudroe na yang beulanja..
Yang cit saudara yang mukat ungkot..

Ureung mukat gule disinan pih na..
Peu loem tahawa keu ruti teutot..
Teuma mukat baje toe jalan raya..
Asai na rupia dumpeu tabalot..

Yang mukat kupi rame lagoina..
Martabak mentega pih na yang punjot..
Boh salak boh giri boh drien boh mangga..
Keunan dum diba sang dari ie rhot...

Dumpeu na dimukat sinan hai mawa..
Adak batee taba abeh dum lagot..
Asai ka inohat jeum karap poh sa..
Tame ju sigra sampoe an supot..

Yang meubek neume sabu ngen ganja..
Nyan ngen geulawa lon rhom bak tu'ot..
Meudrob rame rame sak lam penjara..
Nye nyan usaha parang kamoe bot..

Nye mita raseuki haleu usaha..
Kamoe that bangga hana meudhot dhot..
Umpama hai ummi bang nasrol nama..
Geu mukat pulsa ngen parfum geupot pot

sumber

Aceh Pungoe Belanda Bilang

Perang Belanda di Aceh yang meletus sejak tahun 1873 hingga awal abad XX belum berakhir. Berbagai upaya dilakukan untuk dapat mengakhiri perang yang telah banyak memakan korban, baik di pihak Aceh maupun di pihak Belanda sendiri. Menjelang akhir abad XIX dan pada awal abad XX, Belanda melaksanakan suatu tindakan kekerasan melalui sebuah pasukan elit yang mereka namakan het korps marechaussee (pasukan marsose).
Pasukan ini dari serdadu-serdadu pilihan yang memiliki keberanian dan semangat tempur yang tinggi, dengan tugas untuk melacak dan mengejar para pejuang Aceh melawan Belanda ke segenap pelosok daerah Aceh. Mereka akan membunuh para pejuang Aceh yang berhasil ditemukan atau setidaknya membuang ke luar daerah Aceh.
Dengan cara kekerasan ini Belanda mengharapkan rakyat atau para pejuang akan takut dan menghentikan perlawanan Belanda. Namun apa yang terjadi ? Akibat tindakan kekerasan tersebut telah menimbulkan rasa benci dan dendam yang sangat mendalam bagi para pejuang Aceh yang bersisa, lebih-lebih bagi keluarga mereka tinggalkan, ayah, anak, menantu, sanak keluarga atau kawomnya yang telah menjadi korban keganasan pihak Belanda.
Untuk membalas tindakan kekerasan yang dilakukan oleh Belanda tersebut para pejuang Aceh melakukan suatu cara yang kemudian diistilahkan oleh Belanda dengan nama Atjeh Moorden atau het is een typische Atjeh Moord, Suatu pembunuhan khas Aceh yang orang Aceh sendiri menyebutnya poh kaphe (bunuh kafir). Di sini para pejuang Aceh tidak lagi melakukan peperangan secara bersama-sama atau berkelompok, tetapi secara perseorangan.
Dengan nekad seseorang melakukan penyerangan terhadap orang-orang Belanda apakah ia serdadu, orang dewasa, perempuan atau anak-anak sekalipun menjadi sasaran untuk dibunuh. Dan tindakan pembunuhan nekad ini dilakukan di mana saja di jalan, di pasar, di taman-taman atau pun pada tangsi-tangsi sendiri.
Pembunuhan khas Aceh ini antara tahun 1910 – 1920 telah terjadi sebanyak 79 kali dengan korban di pihak Belanda 12 orang mati dan 87 luka-luka, sedang di pihak Aceh 49 tewas. Puncak dari pembunuhan ini terjadi dalam tahun 1913, 1917, dan 1928 yaitu sampai 10 setiap tahunnya. Sedangkan di tahun 1933 dan 1937 masing-masing 6 dan 5 kali. Adapun jumlah korban dalam perang Belanda di Aceh selama sepuluh tahun pada awal abad XX (1899-1909) sebagaimana disebutkan Paul Van’t Veer dalam bukunya De Atjeh Oorlog tidak kurang dari 21.865 jiwa rakyat Aceh.
Dengan kata lain, angka itu hampir 4 persen dari jumlah penduduk pada waktu itu. Angka ini setelah 5 tahun kemudian (1914) naik menjadi 23.198 jiwa dan diperhitungkan seluruh korban jiwa (dari pihak Aceh dan Belanda) dalam kurun waktu tersebut hampir sama dengan yang telah jatuh pada masa perang 1873 – 1899.
Hal ini belum lagi korban yang jatuh setelah tahun 1914 hingga tahun 1942. Salah seorang perwira Belanda yang menjadi korban akibat pembunuhan khas Aceh ini ialah Kapten CE Schmid, komandan Divisi 5 Korp Marsose di Lhoksukon pada tanggal 10 Juli 1933, yang dilakukan oleh Amat Lepon. Sementara pada akhir bulan Nopember 1933 dua orang anak-anak Belanda yang sedang bermain di Taman Sari Kutaradja (sekarang Banda Aceh) juga menjadi korban pembunuhan khas Aceh ini.
Pembunuhan khas Aceh adalah sikap spontanitas rakyat yang tertekan akibat tindakan kekerasan yang dilakukan pasukan Marsose Belanda. Sikap ini juga dijiwai oleh semangat ajaran perang Sabil untuk poh kaphe (membunuh kafir). Di samping itu juga adanya suatu keinginan untuk mendapatkan mati syahid. Dan untuk membalas dendam yang dalam istilah Aceh disebut tueng bila, sebuah istilah yang menggambarkan betapa membara semangat yang dimiliki oleh rakyat Aceh.
Akibat adanya pembunuhan nekad yang dilakukan rakyat Aceh tersebut menyebabkan para pejabat Belanda yang akan ditugaskan ke Aceh berpikir berkali-kali. Dan ada di antara mereka yang tidak mau mengikutsertakan keluarganya (anak-istri) bila bertugas ke Aceh. Malahan ada yang memulangkannya ke negeri Belanda. Para pejabat Belanda di Aceh selalu membayangkan dan memikirkan bahaya Atjeh Moorden tersebut.
Mereka tidak habis pikir, bagaimana hanya dengan seorang saja dan bersenjata rencong yang diselipkan dalam selimut atau bajunya para pejuang Aceh berani melakukan penyerangan terhadap orang-orang Belanda, bahkan pada tangsi-tangsi Belanda sekalipun. Oleh karena itu, ada di antara orang Belanda yang menyatakan perbuatan itu “gila” yang tidak mungkin dilakukan oleh seorang yang waras, maka timbullah istilah di kalangan orang Belanda yang menyebutnyaGekke Atjehsche (orang Aceh gila), yang kemudian populer dengan sebutan Aceh pungo (Aceh Gila).
Untuk mengkajinya pihak Belanda mengadakan suatu penelitian psikologis terhadap orang-orang Aceh. Dalam penelitian itu terlibat Dr. R.H. Kern, penasihat pemerintah untuk urusan kebumiputeraan dan Arab, Hasil penelitian ini menyebutkan bahwa perbuatan tersebut (Atjeh Moorden) termasuk gejala-gejala sakit jiwa.
Suatu kesimpulan yang mungkin mengandung kebenaran, tetapi juga mungkin terdapat kekeliruan, mengingat ada gejala-gejala yang tidak terjangkau oleh dasar-dasar pemikiran ilmiah dalam Atjeh Moorden tersebut. Menurut R.H. Kern apa yang dilakukan rakyat Aceh itu adalah perasaan tidak puas akibat mereka telah ditindas oleh orang Belanda karena itu jiwanya akan tetap melawan Belanda.
Dengan kesimpulan bahwa banyak orang sakit jiwa di Aceh, maka pemerintah Belanda kemudian mendirikan rumah sakit jiwa di Sabang. Dr. Latumenten yang menjadi kepala Rumah Sakit Jiwa di Sabang kemudian juga melakukan studi terhadap pelaku-pelaku pembunuhan khas Aceh yang oleh pemerintah Belanda mereka itu diduga telah dihinggapi penyakit syaraf atau gila.
Namun hasil penelitian Dr. Latumenten tersebut menunjukkan bahwa semua pelaku itu adalah orang-orang normal. Dan yang mendorong mereka melakukan perbuatan nekad tersebut adalah karena sifat dendam kepada Belanda yang dimiliki yaitu tueng bila. Untuk itu seharusnya tindakan kekerasan jangan diperlakukan terhadap rakyat Aceh.
Selanjutnya, pemerintah Hindia Belanda melaksanakan kebijaksanaan baru yang dikenal dengan politik pasifikasi lanjutan gagasan yang dicetuskan oleh C. Snouck Hurgronje. Sesuatu politik yang menunjukkan sifat damai di mana Belanda memperlihatkan sikap lunak kepada rakyat Aceh, mereka tidak lagi bertindak hanya dengan mengandalkan kekerasan, tetapi dengan usaha-usaha lain yang dapat menimbulkan simpati rakyat.
Penulis: Rusdi Sufi, Sejarawan Aceh